Suatu ketika seorang santriwati tidak merasa betah di Pondok Pesantren yang ia tinggali, sebut saja namanya adalah Putri. Dengan beragam masalah yang ia rasakan sehingga memberanikan diri menuliskan sebuah surat kepada umminya, semua keluh kesah yang ia rasakan dituangkan dalam sebuah lembaran yang ia goreskan dengan penanya.

Singkat cerita, surat yang ia tuliskan diterima oleh Umminya .. bayangkan bagaimana perasaan Umminya ketika membaca isi surat dari anak yang disayangi. Tetapi dengan kecerdasan Ummi dapat membalas isi surat dengan penuh rasa bijak.

Penasaran dengan isi surat Putri dan balasan surat Ummi ? silahkan putar audio di bawah ini sambil baca isi suratnya 🙂

 

Surat Untuk Ummi

Dear Ummi ..

Ummi .. aku pengen pulang ..

Di boarding ku ngga bisa internetan ..

Yang ada cuma hafalan al-Quran .. numpuk segudang …

Ummi .. ku ngga mau nyantri .. di boarding ku masih nyuci sendiri ..

Makanya ngantri .. mandi apalagi .. nangis juga antri ..

Mii ..  jangan balik lagi .. di boarding ku ngga bisa nonton tv ..

Yang ada cuma sapi pinggir kali .. sunyi dan sepi ..

Ummi apakah salahku ?

Apakah ku bukan anakmu ?

Yang boleh tinggal .. belajar di rumah dan tetap sholehah ..

Ummi .. aku kan berjanji .. menjadi anak yang lebih berbakti ..

Cintaku hanya buat ummi abii sampai ku mati, Ummi .. aku pengen pulang …

 

Balasan Surat Untuk Putri

My Sweety Daughter ..

Putrii .. jangan minta pulang ..

Sabarlah sampai kelulusan ..

Jangan mikir bagaimana internetan .. itu semua soal gampang ..

Putri .. anak Mamah sayang ..

Menangislah kepada ar-Rahman ..

Suaramu indah tuk membaca al-Quran .. Allah pasti sangat senang ..

Putri mamah cantik cerdas dan sholehah jangan berkeluh kesah ..

Syurga menanti .. penghafal al-Quran di podium kehormatan ..

Putri Mamah Papah sayang .. rindu kami tak kunjung padam ..

Bersabarlah dan berdoa siang malam .. Allah tempat pengharapan ..

Putri Mamah cantik cerdas dan sholehah jangan berkeluh kesah ..

Syurga menanti penghafal al-Qur’an di podium kehormatan ..

Syurga menanti penghafal al-Qur’an di podium kehormatan ..

Putri .. Mamah Papah sayang ..

 

 

Kategori: Ebook

0 Komentar

Tinggalkan Balasan

WhatsApp WhatsApp Me