Wangsit Siliwangi merupakan petunjuk dan nasihat dari Raja Pajajaran yang terakhir, ada tiga versi sumber naskah Wangsit Siliwangi, yaitu :

  1. Versi Pantun Bogor
  2. Versi Jagatsatru VI
  3. Versi Wahyu Wibisana

Lalakon urang, ngan datang ka poe ieu, najan dia kabehan ka ngaing pada satya, tapi ngaing hanteu meunang mawa dia kabehan kabawa-bawa ngilu hirup jadi balangsak, ngarilu rudin ari rarapar! Dia ayeuna mudu marilih anu hade pi’eun dia sewang-sewang hirup kahareupna! Abeh bisa harirup deui bari jembar senang sugih mukti, hirup-hurip jeung waluya, abeh bisa dia deui : NGADEG DEUI PAJAJARAN anu HUDANG ku PANASARAN tapi NAPAK dina UGA! Lain pajajaran cara kiwari, tapi PAJAJARAN TENGAH anu ANYAR! Anu ngadeugna DIGEUINGKEUN KU OBAHNA JAMAN! Ayeuna dia mudu marilih, ngaing anu nitah! Sabab pi’eun ngaing hanteu pantes jadi RAJA, ari somah sakabehan rapar bae jeung balangsak, sagala hese sagala euweuh! – Versi Pantun Bogor

Perjalanan kita hanya sampai pada hari ini, sekalipun kalian tetap setia kepadaku, namun aku tidak boleh membawa kalian ikut hidup sengsara, compang-camping serta menahan lapar! Kalian sekarang harus memilih yang baik untuk diri sendiri menyongsong kehidupan masa datang! Sehingga bisa hidup senang dan makmur, sejahtera, sehingga kalian bisa mendirikan kembali Pajajaran yang bangkit karena rasa penasaran dan menapak pada Uga. Tapi bukan Pajajaran sekarang, melainkan Pajajaran Tengah yang baru! Yang berdiri dibangunkan oleh berubahnya zaman! Sekarang kalian harus memilih, aku yang memberi perintah! Sebab bagiku tidak pantas menjadi raja, sementara rakyat semuanya lapar dan sengsara, segala susah segala tiada!

Lalakon urang, ngan datang ka powe ieu. Najan dia kabehan ka ngaing pada satiya tapi ngaing teu meunang mawa dia kabehan kabawa bawa ngilu hirup jadi balangsak ngarilu rudin bari lalapar. Dia ayeuna mudu marilih anu hade pieun dia sewang-sewang hirup kahareupna abeh bisa deui harirup baru jembar senang sugih mukti. Abeh bisa deui ngadeugkeun deui Pajajaran anu hudang ku panasaran. Tapi napak deui uga … Lain Pajajaran cara kiwari, tapi Pajajaran tengah anu anyar nu ngadegna digeuingkeun ku obahna jaman. Ayeuna dia mudu marilih, ngaing nu nitah. Sebab pieun ngaing hanteu pantes jadi Raja ari somah sakabeh lapar bae jeung balangsak sagala hese sagala euweuh! – Versi Jagatsatru VI

Perjalanan kita hanya sampai hari ini. Sekalipun kalian tetap setia kepadaku tapi tidak boleh membawa kalian hidup sengsara, compang-camping dan lapar. Kalian sekarang harus memilih yang baik untuk kehidupan sendiri agar ke depan bisa hidup sejahtera. Sehingga bisa mendirikan kembali Pajajaran yang bangkit karena rasa penasaran. Tapi menapak pada Uga. Bukan Pajajaran yang sekarang, tetapi Pajajaran tengah yang bangkit karena dibangunkan berubahnya zaman. Sekarang kalian harus memilih, aku yang memberi perintah! Sebab bagiku tidak pantas menjadi Raja, sementara rakyat semuanya lapar dan sengsara, segala susah segala tiada!

Lalakon urang ngan nepi ka poe ieu, najan dia kabehan ka ngaing pada satia! Tapi ngaing henteu meunang mawa dia pipilueun, ngilu hirup jadi balangsak, ngilu rudin bari lapar, Dia mudu marilih, pikeun hirup ka hareupna, supaya engke jagana, sembar senang sugih mukti, bisa ngadegkeun deui Pajajaran! Lain Pajajaran nu kiwari, tapi Pajajaran  anu anyar, nu ngadegna digeuingkeun ku obah jaman! Pilih! Ngaing moal ngahalang-halang. Sabab pikeun ngaing, hanteu pantes jadi Raja, anu somah sakabehna, lapar bae jeung balangsak. – Versi Wahyu Wibisana

Perjalanan kita hanya sampai hari ini, sekalipun kalian tetap setia kepadaku! Tapi aku tidak boleh membawa kalian ikut campur, ikut hidup sengsara, compang-camping dan lapar. Kalian harus memilih untuk kedepannya, agar nanti hidup senang dan sejahtera, bisa mendirikan kembali Pajajaran! Bukan Pajajaran sekarang, tapi Pajajaran yang baru, yang berdiri karena dibangunkan berubahnya zaman! Pilih! Aku tidak akan menghalangi. Sebab bagiku, tidak pantas menjadi Raja, sementara rakyat lapar dan sengsara.


0 Komentar

Tinggalkan Balasan

WhatsApp WhatsApp Me